Sekapur sirih

" Selamat Datang di PT.Gerbang samudra Sarana Cabang Lembar...
Kami adalah sebuah perusahaan pelayaran swasta yang bergerak di bidang transportasi laut, khususnya kapal penyeberangan ferry (Ro-Ro), kami terus berusaha melayani anda dengan sebaik baiknya dan semoga anda menikmati setiap perjalanan laut anda dengan menggunakan armada kapal kami,....terimakasih. '' the spirit of journey "

Laman

Loading...

Selasa, 29 Januari 2013

Rabu, 09 Januari 2013

Lembar-Padangbai Buka tutup

Cuaca Buruk, Pelabuhan Lembar – Padang Bai Buka Tutup Tue, 01/08/2013 - 16:30 — admin Berita Mataram (Global FM Lombok)- Cuaca buruk yang melanda wilayah NTB berdampak pada transportasi laut atau pelayaran. PT ASDP Pelabuhan Lembar, Lombok Barat memberlakukan system buka tutup demi keselamatan penyebrangan Lembar – Padang Bai, Bali. Sistem buka tutup ini mengakibatkan antrian penumpang yang cukup panjang di pelabuhan tersebut. General Manager PT ASDP Lembar Charda Damanik kepada Global FM Lombok di Mataram Selasa (8/1) mengatakan, pelabuhan Lembar ditutup Selasa pukul 01.00 sampai 05.00 dini hari. Pada pukul 05.00 pagi, pelabuhan telah dibuka setelah mendapatkan informasi cuaca dari BMKG serta dari nakhoda kapal penyebrangan rute Lembar – Padang Bai. Ia mengatakan, berdasarkan informasi dari BMKG Selaparang, cuaca buruk akan berlangsung sampai dengan tanggal 14 Januari mendatang. Pihaknya tetap mengikuti perkembangan cuaca dilaut untuk memastikan kapal apakah penyebrangan bisa diberangkatkan atau harus ditunda terlebih dahulu. “Kita ikuti perkembangannya, kita juga up date terus informasi dari BMKG. Kemudian kita juga secara ril kita tetap berkomunikasi dengan kapal-kapal ditengah, dengan para nakhoda, apabila nakhoda bilang cuaca berbahaya, maka kita langsung stop.” Katanya. Sementara itu, transportasi udara dilaporkan masih berjalan lancar meskipun cuaca kurang bersahabat. Humas Bandara Internasional Lombok Desmi Indra Jaya mengatakan, penerbangan berjalan dengan lancar. Sampai saat ini belum ada penundaan penerbangan dengan alasan cuaca. “ Cuaca tetap terpantau melalaui peralatan navigasi kami. Peralatan penerbangan kami skala internasional mulai dari system radar, navigasi udara masih terpantau dengan baik. Semua penerbangan jadwalnya baik, belum ada cancelling” tegasnya.(global)

Sabtu, 10 Maret 2012

Pelabuhan Lembar Normal

Lombok  Barat – Administrator Pelabuhan (Adpel)   Lembar, Lombok
Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB)  telah mengoperasikan kembali
seluruh kapal feri di Selat Lombok. Sebelumnya, Adpel Lembar hanya
bisa mengoperasikan 7 kapal dari 15 kapal, saat  cuaca buruk disertai
gelombang tinggi melanda Selat Lombok,  pekan kemarin.
Saat ini kapal yang diberikan izin sebanyak 14 kapal, karena 1 kapal tengah
dalam proses doking. Dari jumlah tesebut, termasuk Kapal Andhika
Nusantara yang sempat terjebak ombak tanggal  26 Januari lalu di
perairan Gili Asahan, Kecamatan Sekotong, Lombok Barat.
Pengoperasian seluruh kapal  feri di Selat Lombak juga diikuti dengan
terurainya antrian mengular  di Pelabuhan Lembar. Saat ini, sudah
tidak tampak lagi antrian di pelabuhan terbesar di Pulau Lombok ini.
Kondisi yang sama juga dialami distribusi pupuk dan semen dari kapal
barang di Pelabuhan Lembar ke dalam kendaraan.  Sebelumnya, arus
distribusi pupuk, semen, serta minyak goreng sempat terganggu akibat
cuaca buruk disertai angin kencang di wilayah Pulau Lombok.
Sementara itu  BMKG untuk daerah Bali, Nusa Tenggara sekitarnya
memprakirakan,  selama tiga hari kedepan  kecepatan angin di NTB mulai
8-34 kilometer per jam dengan kondisi cuaca berawan sampai hujan
ringan. Sedang tinggi gelombang laut di Selat Lombok mencapai kurang
dari 1 meter.
Terkait kapal  Andhika Nusantara yang membawa 182 penumpang, dan ratusan kendaraan terdiri dari roda dua dan roda empat. sudah beroperasi kembali.
“Kini, kapal tersebut  sudah beroperasi kembali,” terang Kepala Adpel
Lembar  Wirajaya, Rabu (1/2),
Menurut Wirajaya, tidak terdapat kerusakan mesin yang dialami Andhika
Nusantara paska kejadian lalu.  Hanya, kapal ini sempat tidak
dioperasikan setelah proses evakuasi penumpang maupun kendaraan
selesaai dilakukan PT ASDP Cabang Lembar, sehari setelah kejadian.
“Adapaun operasi pertama Andhika Nusantara adalah pada hari ini,” tuturnya (NTB6)